Selamat Datang Di Sisi Lain. Copas Dizinkan Jika Tidak Keberatan Mohon Sertakan Linkback. Jangan Lupa Tinggalkan Komentar Anda Sebelum Pergi. Terima Kasih Atas Kunjungan Anda. Thxz Too Blogspot.

Sabtu, 27 November 2010

Sumber Air Tirta Empul Berasal Dari Danau Batur !!

Salam damai sejahtera untuk kita semuaa…
Kali ini saya akan sedikit memberi anda ilmu asal dari mata air di Tirta Empul.
Anda taw Tirta Empul???

Sedikit ulasan mengenai tempat nan indah ini…Tirta empul merupakan salah satu obyek wisata di bali, tepatnya di Kabupaten Gianyar, Kecamatan Tampaksiring. Lokasinya tepat di sebelah Istana Presiden di Tampak Siring yang dulu dibangun oleh presiden Soekarno. Pura Tirta Empul terkenal karena terdapat sumber air yang hingga kini dijadikan air suci untuk melukat (Siraman Bahasa Indonesianya) oleh masyarakat dari seluruh pelosok Bali, tak jarang wisatawan yang berkunjung pun tertarik untuk ikut melukat (Siraman).


Pura Tirta Empul ini juga merupakan salah satu situs peninggalan sejarah di Bali khususnya Gianyar. Oleh karena itu pula, presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno mendirikan sebuah Istana Presiden tepat di sebelah barat Pura Tirta Empul, Tampak Siring. Para presiden Indonesia yang datang ke Bali biasanya menyempatkan diri singgah ke Istana Presiden Tampak Siring tersebut. Saat ini pura Tirta Empul dan lokasi tempat melukat tersebut merupakan salah satu lokasi wisata unggulan di kabupaten Gianyar.



Nah setelah mengetahui Tirta Empul, kini mari kita bahas sumber air tersebut, diantara anda mungkin sudah tau mengenai danau ini!!

Danau Batur

Danau Batur adalah danau terbesar di Pulau Bali, dari tiga danau lainnya, yaitu: Tamblingan, Bulian (Buyan), dan Beratan. Terletak di Kabupaten Bangli, tepatnya pada 115,29 bujur timur dan 8,28 lintang selatan. Luasnya 6 Km2 merupakan lembah dari Gunung Batur.
Desa-Desa yang ada di sekitar danau, adalah: Songan, Trunyan, Abang, Buahan, Kedisan, dan Toya Bungkah. Danau Batur dan Gunung Batur merupakan satu kesatuan alam dan mitologi yang tidak dapat dipisahkan.


Dalam Babad Pasek dan Babad Pasek Kayu Selem disebutkan bahwa tiga bersaudara, yaitu: Bhatara Hyang Gni Jaya, Bhatara Hyang Mahadewa, dan Bhatari Dewi Danuh, telah diutus ke Bali oleh ayahanda beliau: Hyang Pasupati yang berstana di Puncak Gunung Prabulingga (Gunung Semeru) untuk menguatkan kedudukan, dan kekekalan Pulau Bali.
Bhatara Hyang Gni Jaya berstana di Gunung Lempuyang sebagai Brahma, Bhatara Hyang Mahadewa (Putranjaya) berstana di Gunung Agung sebagai Siwa, dan Bhatari Dewi Danuh berstana di Danau Batur sebagai Wisnu.

Selanjutnya putra-putra Bhatara Hyang Pasupati lainnya (4 Dewa) masing-masing berstana di Andakasa, Pucak Mangu, Batukaru, dan Pejeng, sehingga seluruh putra Bhatara di Bali berjumlah 7 Dewa (Sapta Kahyangan).
Di Desa Manukaya, Tampaksiring, sebuah mata air besar ditata menjadi sebuah telaga yang indah, pada tahun 962 M oleh Raja Bedahulu: Candrabhaya Singha.
Sesuai dengan tatanan adat dan agama di zaman Bali Kuna, Kerajaan Bedahulu memiliki tiga buah pura utama, yaitu: Pura Gunung, Pura Penataran, dan Pura Segara.

Sebagai Pura Gunung ditetapkanlah telaga ini yang kemudian dinamakan Pura Tirta Empul. Sebagai Pura Penataran dibangun Pura Samuan Tiga, karena letaknya dekat Istana Bedahulu. Pura Tirta Empul menjadi tempat suci stana Bhatara Indra. Selanjutnya Bhatara Indra diyakini telah menciptakan tirta-tirta:



1. Tirta Tegteg
2. Tirta Sudamala
3. Tirta Panglukatan
4. Tirta Pamarisuda
5. Tirta Pamlaspas
6. Tirta Panglebur Ipian Ala
7. Tirta Pangentas
8. Tirta Pabersihan.



Tirta-tirta itu dialirkan melalui pancuran sehingga warga yang datang untuk metirta yatra dan mensucikan diri, dapat memilih pancuran tertentu sesuai dengan permohonan mereka kepada Bhatara Indra. Mata air besar ini mengalir ke Tukad Pakerisan dan Tukad Patanu.

Sejarah Tirta Empul

Cerita Tirta Empul ada dalam Lontar Usana Bali dalam bentuk kekawin yang dinamakan Mayadanawantaka.
Menurut IBG Agastia, Mayadanawantaka artinya “kematian” Mayadanawa. Sedangkan Mayadanawa adalah maya tattwa. Mayatattwa adalah keyakinan dalam pikiran manusia bahwa kehidupan di dunia semata-mata digerakkan oleh keinginan untuk memenuhi kebutuhan atas benda-benda materi (duniawi) saja.
Bila manusia terbelenggu oleh mayatattwa maka ia akan mengumbar nafsu (kama), rakus (lobha), pemarah (kroda), sombong (mada), berbohong (moha), dan irihati (matsarya).


Keenam sifat buruk itu dinamakan sadripu (enam musuh), yakni musuh-musuh yang ada dalam diri setiap manusia. Mayatattwa harus diperangi dengan Purushatattwa.
Purushatattwa juga dinamakan Siwatattwa, atau keyakinan yang didasari oleh pikiran kuat yang percaya pada Sanghyang Widhi (Siwa) serta kesucian Agama Hindu-Bali, agar kehidupan dapat diselenggarakan dengan mengutamakan aspek spiritual.



Koneksitas mitologi



Dalam Purana Tattwa Batur di bagian Raja Purana Pura Ulun Danu
Batur disebutkan bahwa Bhatari Dewi Danuh yang berstana di Danau Batur “bersaudara” dengan Bhatara Indra yang berstana di Tirta Empul.
Dalam Purana itu Bhatari Dewi Danuh bernama lain: I Ratu Ayu Mas Membah. Pada suatu ketika, I Ratu Ayu Mas Membah bertemu dengan Bhatara Indra, untuk menetapkan kedudukan tiga putra Bhatara Indra, yakni: Bhatara Tirta Mas Manik Kusuma berstana di Gunung Agung, Bhatara Tirta Mas Manik Mampeh di Gunung Batur, dan Bhatara Bale Agung di Manukaya.



Koneksitas alam



Jika melihat peta, jelas sekali terlihat adanya jalur aliran sungai di bawah tanah antara Danau Batur dengan mata air Tirta Empul.
Ada kemungkinan di dasar danau ada celah rekahan sehingga air danau mengalir di bawah tanah, yang kemudian di lapisan tanah yang lembut di Manukaya, air ini menyembur keluar menjadi mata air.

Tirta Empul adalah semburan mata air yang terbesar di kawasan Bali Selatan. Mata air yang lebih kecil banyak terdapat di sekitar lereng bukit, tebing sungai dan di cekungan-cekungan tanah di Kabupaten Bangli, Gianyar, Klungkung dan Karangasem.
Rembesan air Danau Batur berupa mata air juga ditemukan di Bali Utara, misalnya di dekat Pura Ponjok Batu, Yeh Sanih, Bukti, Bondalem, dan Tejakula.

Bagaimana??
Salam.


Sumber : Stitidharma



Baca Juga Di Sisi Lain

Komentar :

Ada 1
Hindu Kita mengatakan...
Pada Tanggal 

artikelnya bagus bli,izin copy nggih..suksme

Posting Komentar

Berkomentarlah Dengan Bijak Tanpa Spam Untuk Kemajuan Bersama !!
Saya Selaku Admin Sangat Merasa Bersyukur Apabila Anda Menyempatkan Berkomentar.
Tata Cara Berkomentar

1. susun kata-kata anda, usahakan kata yang bijak, kritik maupun saran yang bijak tentunya.
2. tentukan sebagai apa anda berkomentar. terdapat pilihan pada bagian bawah. jika anda tidak mempunyai ID, anda bsa berkomentar sebagai anonim.
3. setelah vertivikasi komentar muncul tarik kebawah kotak putih komentar atau menu scrolnya.
4. submit dan komentar anda akan muncul.

 

Peringatan Dini !!

Protected by Copyscape Online Infringement Detector

Bookmark

Share |

Format Akses Sisi Lain Lewat Handphone

Mobile Edition
By Blogger Touch

Yahoo Massanger

Get snow effect

Followers